REFORMASI ISLAM DALAM POLITIK MALAYSIA

 

ugs

REFORMASI ISLAM DALAM POLITIK MALAYSIA

Pendahuluan

Hidup bermasyarakat dalam era kini berkait dengan berbagai hubungan kepentingan , tanggungjawab, hak dan peranan yang wajar dilakukan untuk kelangsungan dan kebahagiaan hidup peribadi, keluarga, lingkungan, bangsa dan negara. Permasalahan yang dihadapi juga rencam dan pelbagai. Meskipun masalah, darjat tanggungjawab dan kewajiban itu tidaklah sama. Tanggungjawab – umpamanya-  bermula dalam lingkungan diri, keluarga, kampung, negeri, sterusnya  negara, rantau dan dunia. Sebab itu sebagai rakyat dan warga negara tidak boleh sesiapapun bersikap acuh tak acuh, sambil lewa dan ‘pathetic’ terhadap perlaksanaan peranan yang dituntut oleh agama, negara mahupun lingkungan.

Rasulullah bersabda :

ما من امرئٍ يخذل امرءاً مسلماً في موطن ينتقص فيه من عرضه وينتهك فيه من حرمته إلا خذله الله تعالى في موطن يحب فيه نصرته، وما من أحدٍ ينصر مسلماً في موطن ينتقص فيه من عرضه وينتهك فيه من حرمته إلا نصره الله في موطن يحب فيه نصرته.) رواه أحمد وأبو داود وحسنه العلامة الألباني في صحيح الجامع حديث رقم 5690

 Sesiapa yang mengabai dan tidak membantu orang muslim yang diceroboh kehormatan dan maruahnya nescaya Allah akan biarkan dia tatkala   dia memerlukan pertolonganNya. Siapa yang menolong orang  muslim lain ketika kehormatannya diceroboh, maruahnya dijatuhkan nescaya Allah akan menolongnya  di tempat dia memerlukan  pertolongan.

 Dalam sebuah hadith lain berstatus Dha’if:

من أصبح و الدنيا أكبر همه فليس من الله في شيء , و من لم يتق الله فليس
من الله في شيء , و من لم يهتم للمسلمين عامة فليس منهم

Siapa yang sibuk di siang hari hanya sekadar mengejar dunia maka dia tidak berkaitan dengan Allah sedikitpun. Siapa yang tidak bertaqwa kepada Allah pun begitu juga statusnya. Bukanlah dari kalangan muslimin orang yang tidak prihatin tentang nasib dan masa depan mereka.

Umat Islam -umpamanya – diberi martabat oleh Allah Sebagai umat yang terbaik diketengahkan untuk orang ramai adalah kerana peranan dan sifat mereka yang peduli lingkungan, melaksanakan Amr Ma’ruf dan Nahi Anil Munkar.( Ali Imran 110)

Sudah pasti antara peranan tersebut ialah mereformasi diri, keluarga , masyarakat dan pemerintahan atau politik. Ini termasuklah dalam bidang pendidikan, dakwah, pentadbiran, perundangan,  informasi, ekonomi, budaya dan sebagainya.

Sebelum kita menerangkan dengan lebih jauh wajar kita menjelaskan maksud reformasi, politik, politik Islam dan masyarakat serta apakah peranan golongan ulama dan cendikiawan umumnya.

Pengertian Reformasi Politik Malaysia


Dalam bahasa Arab reformasi disebut sebagai  ” Al Islah” yang bermaksud usaha memperbaiki kerosakan, “al Fasad” keburukan dan kejahatan.  Usaha dan kesungguhan membuat peralihan dari situasi yang memburuk keperingkat sebelumnya yang lebih baik dengan mengikis kesilapan kesalahan dengan segala perkara yang menjadi penyebab kepada keburukan berkenaan. Atau ia dita’rifkan sebagai suatu peralihan dari situasi yang baik kepada yang lebih baik selaras dengan tuntutan zaman. Ia adalah suatu upaya dan proses yang berkesinambungan dalam kehidupan sesuatu masyarakat. Lebih jauh definisinya akan lebih bercambah dan bercapah  apabila dihubungkaitkan dengan bidang dan ruang yang lebih khusus dan terperinci.

“Reformasi juga bererti perubahan dengan melihat kepada keperluan  masa depan, menekankan kembali kepada bentuk asal , berbuat lebih baik dengan menghentikan penyimpangan-penyimpangan dan praktik yang salah atau memperkenalkan prosedur yang lebih baik, suatu perombakan menyeluruh dari suatu sistem kehidupan dalam aspek politik, ekonomi, hukum, sosial dan tentu saja termasuk dalam bidang pendidikan..”[i]

 

Allah berfirman dalam   surah Al Maidah ayat   39:

 

 فَمَن تَابَ مِن بَعْدِ ظُلْمِهِ وَأَصْلَحَ فَإِنَّ اللَّهَ يَتُوبُ عَلَيْهِ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ


Siapa yang bertaubah selepas melakukan kezalimandan dan dia berbuat “Islah” pemulihan Allah akan menerima taubatnya . Sesungguhnya Allah Maha Pengampun Maha Penyayang .                                                                                                                                                 

Dalam ayat Ali Imran ayat 89:

إِلاَّ الَّذِينَ تَابُواْ مِن بَعْدِ ذَلِكَ وَأَصْلَحُواْ فَإِنَّ اللَّه غَفُورٌ رَّحِيمٌ                                                                    

Kecuali mereka yang bertaubat selepas itu dan memulihkan serta berbuat baik maka Allah Maha Pengampun  dan Maha Penyayang (terhadap mereka)  

 

Rasulullah menegaskan: Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda:

 

ما عمل ابن أدم شيئا افضل من الصلاة واصلاح ذات البين وخلق حسن

 Tidak ada suatu perbuatan yang paling baik dilakukan oleh seseorang anak Adam selain dari sembahyang,   islah   atau memulihkan hubungan sesama kaum kerabat dan berakhlak dengan tata-kelakuan yang baik.       

                                                                                                                              

Reformasi Politik Malaysia juga bermakna “Transformasi daripada keadaan kini di mana wujud hubungan tiga segi yang tidak seimbang antara ketiga-tiga sektor (kerajaan, perniagaan dan masyarakat sivil), kepada keadaan baru di mana wujud hubungan sinergi antara tiga bulatan (ketiga-tiga sektor itu) yang berinterface pada kedudukan yang adil”[ii]

 

Untuk menjayakan reformasi politik Malaysia dengan baik maka perlu dipenuhi beberapa syarat berikut:

 

  1. Penegakan hukum ( Law Enforcment) yang selain menjamin hak warga negara untuk ikut menetukan “warna” kehidupan sosial-politik yang baru, juga memastikan bahawa setiap warganegara mematuhi undang undang dan peraturan yang berlaku
    yang disepakati bersama, agar hak setiap warga negara tidak terganggu oleh penggunaan hak yang sama oleh warga negara lain.
  1. Predictability, yakni kejelasan pola berfikir dan pola bertindak para agen reformasi tidak kehilangan arah, sehingga warganegara dapat berinisiatif, mengambil langkah-langkah pembaharuan tanpa terlepas dari keseluruhan konteks gerakan dan arah reformasi.
  1. Transparency, yakni  keterbukaaan mekanisme politik, sehingga warga negara faham terhadap masalah yang dihadapi, alternatif  untuk mengatasinya, serta alasan-alasan mengapa satu alternatif dipilih oleh para tokoh reformasi.
  1. Accountabiliti, yakni kepercayaan warga negara, bahawa tokoh reformasi benar-benar mengambil keputusan atau inisiatif yang sejalan dengan arah yang dikehendaki bersama.
  1. Rationaliti, yakni keharusan bagi seluruh komponen reformis untuk lebih mengutamakan akal sihat daripada perasaan dalam  bertindak”[iii] Terdapat berbagai jenis reformasi , cabang dan arasnya yang berbeza. Ada reformasi tarbiah dan pendidikan, reformasi pentadbiran dan pengurusan, reformasi teknologi, reformasi sosial, reformasi penyiaran, informasi dan komunikasi,  puncaknya ialah reformasi politik ; parti dan kepemimpinan negara dan lain-lain.
    Dalam konteks ini kita hanya memfokuskan kajian kita tentang reformasi politik dan dakwah.

 

Kaitan Islah  atau Reformasi Politik Malaysia Dengan Amr Ma’ruf dan Nahi ‘Anil Munkar

Reformasi berkait rapat dengan kewajiban menyuruh yang baik dan mencegah yang munkar yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul seperti yang ditegaskan dal firmanNya:

 

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

 

)Surah Ali Imran 110)

Kalian adalah sebaik umat yang ditampilkan kepada orang ramai kerana kalian menyuruh yang baik mencegah yang mungkar serta kalian beriman kepada Allah . Andainya Ahlul Kitab itu beriman kepada Allah alangkah baik pulangannya kepada mereka. Antara mereka ada yang beriman namun kebanyakkannya fasiq (derhaka)

 

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

)Surah Ali Imran 104)

 

Biarlah ada segolongan dari kalangan kalian yang mengajak ke arah kebaikan, menyuruh berbuat baik mencegah perkara yang munkar. Mereka itu kelak adalah orang yang berjaya.

 

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ وَإِيتَاء ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ  وَأَوْفُواْ بِعَهْدِ اللَّهِ إِذَا عَاهَدتُّمْ وَلاَ تَنقُضُواْ الأَيْمَانَ بَعْدَ تَوْكِيدِهَا وَقَدْ جَعَلْتُمُ اللَّهَ عَلَيْكُمْ كَفِيلاً إِنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا تَفْعَلُون

Maksudnya: Sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil, berbuat kebaikan, memberi bantuan kepada sanak-saudara dan melarang kamu daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji, mungkar dan permusuhan. Dia mengajar kamu agar kamu beringat.  Laksanakanlah perjanjian kamu dengan Allah.  Janganlah pula kamu mencabuli sumpah sesudah kamu mengukuhkannya dengan menyebut nama Allah sedangkan kamu telah pun menjadikan-Nya sebagai penjamin sumpah kamu itu. Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu lakukan.

 (Surah Al Nahl 90-91)

 

Rasulullah bersabda :

لتأمرن بالمعروف ولتنهون عن المنكر، أو ليوشكن الله أن يبعث عليكم عقاباً منه، ثم تدعونه فلا يستجاب لكم”

Kalian wajib menyuruh yang baik mencegah perkara munkar. Kalau tidak hampir-hampir Allah akan menurunkan hukumanNya kepada kamu . Kelak apabila kamu berdoa minta dijauhkan hukuman itu daripada kamu maka doa kamu itu tidak akan diperkenankan

 

“إن الناس إذا رأوا المنكر ولم يغيروه، أوشك أن يعمهم الله بعقاب من عنده”،

 

Orang ramai kalau melihat kemunkaran tapi tidak bingkas merubahnya , hampir hampir Allah akan menurunkan hukumanNya kepada mereka semua.

 

Maksud Reformasi Politik Malaysia dan Masyarakat

 

Menelusuri kajian dan tulisan dalam bidang ini kita menemui beberapa perkataan kunci yang sering dihubungkaitkan dengan reformasi dan islah. Antaranya ialah perkataan al Nahdhah, kebangkitan, al Tanwir pencerahan, al Tajdid, pembaharuan, Al ‘Umran wa Al Ta’mir, pemakmuran, al Tahauwul Al Demokrati atau democratization, Al Tanmiah Al Siasiah, Pembangunan Politik dan al Hukmu Al Soleh pemerintahan yang baik atau “Good Governence” dan sebagainya

 

Dari sudut teori dan konsep semua istilah istilah itu berakar dan bertunjang kepada istilah Islah . Perkara ini dihuraikan dengan panjang lebar oleh Sdr Isra’ Imran Ahmad Abdul Kapi dalam buku beliau bertajuk: Daurul Qadah Fi Al Islah Al Siasi. Bahagian yang menarik ialah apabila beliau mempericikan maksud Islah sebagai pendemokrasian . Di peringkat awal beliau menegaskan pendirian umat Islam mengenai demokrasi terbahagi kepada tiga kelompok:

 

  1. Traditionalist Islamist : Umumnya mereka adalah yang menamakan diri mereka sebagai golongan Salafi atau Ahlu Sunnah Wal Jamaah atas dakwaan mereka paling banyak berpegang kepada peninggalan leluhur Sahabah dan Tabi’in.( Mereka menolak Demokrasi)

 

 

  1. Modernist Islamist. Biasanya mereka menganggap diri mereka sebagai golongan yang berfahaman Wasati atau modernist Salafi.(Golongan ini menerima pakai demokrasi dengan pengubahsuaian dan menolak aspek yang bercanggah dengan syara’)

 

  1. Lumrahnya mereka menganggap diri mereka sebagai golongan mendapat pencerahan “Tanwiriyun” dan berkemajuan. Tapi golongan ini dianggap oleh dua kelompok di atas sebagai terkeluar daripada Islam kerana mereka beriman dengan sebahagian kitab Allah dan kufur dengan sebahagian yang lain..”[iv]( Golongan ini menerima Demokrasi tanpa reservation)

 

Menurut penulis : Demokrasi ini pernah diamalkan dalam zaman kerajaan Greek lama yang merujuk kepada kuasa rakyat; samaada secara langsung, atau tidak langsung atau malah semi langsung, di mana rakyat bukan hanya memerintah melalui wakil mereka tapi malah ikut serta memutuskan perkara perkara dasar melalui referendum, kuasa Veto atau melalui tindakan inisiatif  rakyat. Dengan perkataan lain ia adalah kuasa majoriti. Memang sulit untuk mentakrif dengan tuntas konsep ini kerana demokrasi mempunyai berbagai penampilan dan bentuk yang berbeda dari satu negara ke satu negara yang lain..

 

Oleh kerana democracy dianggap sebagai Dynamic Entity ia membawa berbagai makna dan pentakrifan; dipengaruhi oleh suasana sosio ekonomi , budaya dan empowerment demokrasi itu sendiri. Pendek kata menurut David Collier terdapat 550 corak dan style amalan demokrasi. Ia merujuk kepada cara pemerintahan di mana rakyat menikmati kebebasan politik, hak-hak asasi kemanusiaan pembangunan dan kepesatan pembangunan ekonomi di bawah lembayung tatanan hubungan antarabangsa yang aman dan bersifat terbuka. Demokrasi terbagi kepada dua  secara umum; iaitu Political Democracy dan Social Democracy

 

Political Democracy adalah suatu type atau bentuk pemerintahan dan system politik yang dipanggil oleh setengan orang sebagai Liberal Democracy atau Free Democracy. Ini bermaksud bahawa walaupun ia menggunapakai nilai dan instrument demokrasi dengan melindungi semua hak, kebebasan individu dan memperkasa penglibatan dan partisipasi rakyat; namun dia juga lebih menyanjung kepentingan individu sebagai nilai tertinggi yang perlu dijaga. Negara tidak lebih hanyalah alat dan wasilah untuk menjamin hak-hak individu. di samping  itu ia juga melakukan pendekatan menimbangtara antara dua kepentingan tersebut. Dari satu sudut pemerintahan berkenaan memperluas ruang partisipasi rakyat dan corak pemerintahan yang tidak berpusat melalui kewujudan berbagai kesatuan sekerja, institusi masyarakat madani , kerajaan tempatan yang juga mempunyai pengaruh dalam melakar dan membuat keputusan atau polisi penting.

 

Manakala Social Democracy pula di definisikan oleh setengah ilmuan sebagai Economical Democracy kerana ia berlandaskan  asas ekonomi   dimana ia   mewajibkan Negara memberi rakyat tahap kehidupan dan  pendapatan yang wajar sehingga mencapai keadilan dari sudut pengagihan kekayaan negara  antara mereka. Seseorang tidak mungkin dapat terlibat secara positif dalam proses pilihanraya atau dalam mana-mana kegiatan politik melainkan dia   mempunyai perkerjaan dan sara hidup yang sesuai dengan martabat kemanusiaannya. Ia  dapat menikmati keadilan sosial berlandaskan kebebasan dan   asas samarata yang dinikmati setiap warga Negara.

 

Menurut Sdr Saifuddin Abdullah Demokrasi Politik Malaysia:

Demokrasi bukan bermakna sekadar mengundi lima tahun sekali. Ia melibatkan partisipasi yang lebih menyeluruh dan meluas. Ini termasuk, antaranya, keluarga yang demokratik; partisipasi tempatan (local participation); partisipasi setiap kumpulan umur; partisipasi yang sensitif gender; dan kerjasama atau perkongsian antara kerajaan, perniagaan dan masyarakat sivil.”[v]

Terdapat kesepakatan antara activist Islam  yang menerima pakai  demokrasi   berpaksikan Islam dalam perkara-perkara  berikut:

  1. Keengganan untuk menganggap sama antara Islam dan   demokrasi Barat. Islam                                                                                          adalah system keyakinan yang menyeluruh .  Manakala Democracy falsafah politik                         yang sekular dan   system pemerintahan . Lebih-lebih lagi dampak pemerintahan demokrasi lahir dalam berbagai bentuk dan ragam ; baik dalam aliran, struktur  mahupun
  2. Keperluan mengislamisasi konsep demokrasi . Pokoknya harus   di bezakan antara  penerimaannya secara memyeluruh tanpa berhikmah dan kemudian dihubungkaitkan dengan Islam , dan satu   lagi ialah dengan pembinaan serta pembangunan konsep demokrasi itu selaras   menurut nas nas   Islam tanpa mengabai dan  menyingkarkan mana-mana nilai atau ajarannya.
  1. Penerimaan pluralisme politik “Political Pluralism. Dengan demikian bolehlah dikatakan bahawa konsep Islah Islam tidak      sedikitpun bercanggah dengan demokrasi dalam pengertian pemerintahan dari rakyat dan untuk rakyat. Malah lebih lanjut,  rakyat dituntut mengawasi dan meminta pertanggungjawaban sang penguasa, disamping memastikan kelayakkan pemilihannya sebagai pemimpin menurut kriteria   yang sepatutnya. Oleh itu bolehlah dianggap bahawa reformasi politik dan   pendemokrasian adalah ibarat dua wajah duit syiling yang satu.[vi]

Dr Munir  Muhammad Al Ghadhban menegaskan (Politik Malaysia boleh mengambil maklumat ini secara umum) :  

Demokrasi sebagai cara pemerintahan umumnya harus dan boleh diterimapakai dikalangan umat  Islam.””Pilihanraya dalam   berbagai bentuk dan perringkatnya adalah instrument yang diperlukan dalam pemerinthan berasaskan “Syura”.”Prinsip pemisahan kuasa adalah prinsip sejajar dengan Islam yang malah telah melindungi kebebasan majlis perundangan yang dianggota oleh ulama umat  tanpa campur tangan penguasa. Inilah juga yang menjamin perlaksaan yang adil oleh hakim hakim umat dalam melaksanakan syariat Allah.”

Lebih jauh beliau menegaskan: “Kita menerima sistem demokrasi kerana ia menampilkan kebebasan untuk untuksemua warga  sesuai dengan dengan penerimaan Rasulullah terhadap konsep “Al ijarah”.Kita berusaha untuk menegakkan sistem demokrasi dengan orang lain untuk mengelakkan sistem diktatur dan pemerintahan kuku besi. Ini sejajar dengan rayuan perlindungan Rasulullah daripada kabilah-kabilah Arab di peringkat awal dakwah agar melindungi baginda sehinggalah baginda boleh menyampaikan dakwahnya. Dalam masa yang sama baginda  tidak memaksa atau memastikan sasaran dakwahnya beriman serta menganut agama Allah.”[vii]

Menurut Al Qaradhawi (Politik Malaysia boleh mengambil maklumat ini secara umum):

                                                                                                                                              Instrumen dan  jaminan pemantauan dalam system demokrasi lebih memungkinkan rakyat merealisasi prinsip dan dasar politik yang dibawa   oleh    Islam. Dengan kaaedah dan instrument demokrasi  mereka dapat mengawal sikap sewenang-wenang  pemerintah dalam bertindak dan mengurus negara. Umpamanya  prinsip syura ,nasihat, Amr Ma’ruf Nahi ‘Anil Munkar, kaedah tidak patuh bila diperintah untuk berbuat kejahatan dan maksiat, menentang sifat “Kufran Bawwahan”, Mengubah yang munkar dengan kekuasaan apabila berdaya dan berkuasa, Dalam konteks ini   jelas kelebihan system perwakilan di mana wakil rakyat boleh menampilkan undi tidak percaya terhadap mana mana kerajaan yang menyalahi perlembagaan, di samping kuasa media massa yang bebas , kuasa pembangkang atau oposisi dan desakan massa rakyat.”[viii]

Dr Al Fatih Abdullah Abdul Salam ketika memperincikan beberapa pecahan golongan yang membenarkan berbilang parti mengatakan :

القول الثالث والأخير يقول أن الحق واحد في حقيقته وطبيعته ولا يقبل التعدد، وقد اختص الله سبحانه وتعالى بهذا العلم. أيضاً يمكن القول بأن الحق في وجوده العملي متعدد وليس هناك تناقضاً في ذلك، فكل مجتهد من حقه أن يجتهد في معرفة واكتشاف الحق، وقد يصيب وقد يخطئ. ويستتبع من هذا جواز تعددية الجماعات وأنه لا يحق لجماعة أن تقول عن نفسها إنها على حق وغيرها على ضلال بعد تثبيت القاعدة الأصولية. وهذا القول الثالث والأخير هو المختار والأقرب إلى الحقيقة.

من جهة أخرى، فإن إقرار الفقهاء قديماً وحديثاً بالفرق والمذاهب الإسلامية هو إقرار بشريعة وحق الاجتهاد في الإسلام، والذي يقول بتعددية المذاهب الإسلامية من باب أولى أن يقول بالتعددية الحزبية والسياسية. وهذا القول هو مرتكز الكثير من الفقهاء والذي على أساسه يؤسسون اعترافهم بالتعددية السياسية؛ حيث أشار هؤلاء إلى أن من حق الأمة الواحدة أن تعدد رؤاها وتصوراتها، فكما أن فقه العبادات والمعاملات قد يتعدد، يرى هذا النفر من الفقهاء أن يتعدد الفقه السياسي( ). ويزيد هذا النفر من الفقهاء القول بأن الأمة الإسلامية منذ البداية قد ارتضت الخلاف في الفروع ولم تقبل الاختلاف في الأصول، وأن التعددية السياسية تدخل في إطار الاختلاف في الفروع وبالتالي تظل من ذلك النوع المقبول من الاختلاف. وعلمياً، نجد أن أغلب من قال بالتعددية الحزبية والسياسية من منظور إسلامي قد انطلق من اعتبارها نوعاً من الاختلاف في الفروع وهو أمر جائز في التشريع الإسلامي( ).

Maksudnya: Kumpulan ketiga berpendapat bahawa kebenaran itu pada hakikat dan tabiatnya satu dan tidak berbilang. Tapi boleh dikatakan bahawa dari segi kewujudan amalinya ia berbilang dan berbagai. Tidak ada percanggahan di sini. Justeru setiap Mujtahid berhak untuk berijtihad demi meraih dan menyingkap kebenaran. Dia boleh menepatinya dan boleh juga sebaliknya. Dari sini juga boleh disimpulakan keharusan berbilang jamaah atau kelompok. Bahawa tidak ada mana-mana kumpulan boleh mendakwa bahawa kumpulannya sahaja yang benar dan yang lain salah apabila kita mengguna pakai kaedah usul ini. Pendapat yang terakhir ini adalah pilihan kita yang lebih hampir kepada kebenaran.

 

Dari sudut lain perakuan ulama dan fuqaha baik pada zaman dulu mahupun sekarang tentang keabsahan mazahib dan aliran perundangan dalam Islam adalah merupakan pengiktirafan terhadap hak berijtihad dan berbeda pendapat dalam Islam. Kalau berbeda atau berbilang mazab pun boleh maka sudah tentu lebih boleh lagi berbilangnya parti politik. Pandangan ini merupakan pegangan kebanyakan ulama yang membolehkan berbilang parti. Mereka mengatakan umat berhak untuk mempunyai pelbagai visi dan versi pendapat. Kalau dalam fiqh ibadat boleh berbagai mazhab begitulah dalam bidang Fiqh Siasi atau politik. Lebih jauh para fuqaha itu menegaskan umat sejak  dulu sudah menerima perbedaan dalam perkara ranting dan tidak dalam perkara asas dan usul. Dalam hubungan ini perbedaan kumpulan politik adalah perbedaan dalam soal furu’ atau ranting oleh itu ia adalah dibolehkan. Secara ilmiahnya kita dapati ramai yang membolehkan berbilang parti  politik ini adalah beranggapan bahawa perkara ini adalah masalah ranting. Sebab itu perbedaan dalam perkara furu’ adalah dibenarkan dalam syariat Islam.[ix]

Asas berbilang parti dalam Islam kalau dilihat dari sudut hak asasi dan kemanusiaan maka kita dapati kebebasan adalah suatu nilai penting dan komitmen lazim negara; di mana Islam menjamin perkara tersebut bagi setiap umatnya. Hubungan ubudiah, ibadah seseorang dengan Allah berkait rapat dengan upaya kebebasannya. Penyembahan dan ubudiah kepada Allah merasionalize serta membijaksanakan amalan kebebasannya. Kebebasan itu pula dilindungi  oleh  azam kental yang berlandaskan khasyah atau takut kepada Allah dan bukan takut kepada manusia.

Kalau kebebasan akidah dalam Islam merupakan asas penting yang dilindungi berlandaskan kaedah syara’ yang ditegaskan oleh ayat Al Quran (Al Baqarah 256) :

لاَ إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ

Tidak ada paksaan untuk menganut sesuatu agama , maka adakah munasabah Islam mengongkong umatnya dalam berfikir dan melakar wawasan pandangan politik dan kemasyarakatan mereka. Pasti tidak. Bak kata seorang pemikir Kontemperori: Kebebasan politik dalam istilah yang difahami masa kini tidak kain dari asas umum yang diperakui oleh Islam ; iaitu kebebasan manusia kerana kemanusiaannya. Seandainya Islam memperakukan kepelbagaian berfikir berlandaskan ayat لاَ إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ maka sudah pasti ia memperakukan kepelbagaian parti dan politik. Kerana perkara yang pertama di atas adalah asas manakala yang kedua adalah ranting. Jelas juga bahawa segala cabang kebebasan termasuk kebebasan untuk berpersatuan, berparti merupakan hak yang dilindungi oleh perlebagaan dan undang-undang. Berjamaah, berpersatuan atau berparti dengan tujuan meraih manfaat atau sebaliknya menentang keburukan. Negara tidak berhak untuk menghalang rakyatnya berpersatuan atau berparti. Pendek kata ia hak civil yang memperjuang berbagai matlamat yang halal dengan gaya pengurusan masing-masing.

Dimensi politik Malaysia ; pemugaran asas kepelbagaian jemaah atau parti politik ini ditegakkan atas landasan berikut:

  1. Memperakui kewujudan orang lain . Hak mereka untuk berbeda dan membangkang secara berperaturan adalah pra syarat hidup bersama atas lunas persefahaman dan kedamaian. Jika anda enggan memperakukan hak mereka maka merekapun akan menyingkapi anda setara dengan penolakan itu . Dengan itu akan berlaku pemutusan hubungan, pertelingkahan yang mungkin bermula dengan pertelagahan lisan berakhir dengan pertarungan dengan menggunakan siku lutut, senjata dan peperangan saudara yang gawat, membawa kemusnahan nyawa dan harta benda. Oleh itu untuk menggunapakai kaedah berbilang parti ini haruslah setiap pihak memperakukan hak pihak yang lain tanpa menggugat hak mereka, atau memaksa pihak lain menerima pandangan yang mereka tidak boleh bersetuju dengannya.

 

  1. Amalan berbilang parti politik mestilah dilandaskan atas dasar kepentingan bersama yang berporoskan kepada kepentingan umum dan orang ramai. Tidak menggugat kepentingan tertinggi masyarakat. Tidak mengabaikan mana-mana kepentingan ramai atas apa jua alasan sehingga dapat memperkukuh perpaduan dan keselamatan umum.

 

  1. Kepelbagaian atau berbilang parti dalam bentuknya yang paling mithali adalah kepelbagaian program dan manifesto yang menguntung serta memajukan masyarakat dan negara. Dalam dunia yang cenderung dengan pengkhususan ini maka kita akan dapati ada parti yang fokas kepada isu ekonomi dengan menonjolkan isu keadilan sosial. Ada parti yang memusatkan usaha mereka untuk memajukan realiti politik dengan menekan perlaksanaan teras atau nilai demokrasi dan perluasan bidang penglibatan rakyat. Dalam masa yang sama ada kumpulan yang memperjuangkan hak-hak asasi kemanusiaan , kesamarataaan atau isu budaya, isu pendidikan, isu membangun kaum wanita, membela golongan minoriti dan isu-isu utama yang lain. Kepelbagaian parti politik yang menjuruskan tumpuan matlamat mereka kepada pelbagai bidang adalah merupakan suatu fenomena kematangan tamadun yang maju membangun dan memperkasa umat. Situasi seperti ini amat digalakkan dan diutamakan oleh para fuqaha masa kini; terutamanya oleh Syaikh Yusuf Al Qaradhawi.[x]

 

Konsep “Good Governance” dalam Politik Malaysia

Pengertian Reformasi juga dihubungkaitkan dengan konsep “Good Governance” Atau pemerintahan yang baik. Dalam konteks ini perlu diiangat bahawa  pemerintahan lebih luas dari kerajaan; justeru ia merangkum seluruh jentera negara yang   rasmi seperti kuasa excutive,   perundangan, kehakiman, jabatan setiausaha negara atau   pentadbiran kerajaan, termasuk  komponen mayarakat madani dan sector swasta.

Istilah “Good Governance” ini telah digunakan sejak dua dekad yang lalu  oleh Biro dan Institusi UN untuk mengungkapkan penilaian terhadap pencapaian pengurusan sesebuah   penguasa politik dalam mengurus masyarakat; samaada mengarah kepada pengembangan, pembangunan dan kemajuan atau sebaliknya.

Umumnya pengurusan negara dan masyarakat melalui  pemerintahan yang baik ini  berkaitan dengan tiga dimensi yang saling berhubungan:

Dimensi politik; berkaitan dengan hakikat sebenar kuasa politik itu dan  sampai di mana keabsahan mandate kuasa mereka.

Seterusnya dimensi  teknikal;  berkaitan dengan daya  pengurusan am, keupayaan dan keberkesanannya. Dimensi sosio-ekonomi; yang berkaitan dengan sifat struktur  masyarakat madani;   peringkat ‘empowerment’   dan kebebasannya dari jentera negara dari satu sudut dan bentuk atau sifat polisi umum dalam bidang ekonomi dan    sosial       serta pengaruhnya di kalangan rakyat;  samaada   menambah kualiti hidup atau sebaliknya                                                            kefakiran serta hubungkaitnya dengan ekonomi luar dan masyarakat lain dari satu sudut yang lain . Pengurusan negara  atau aspek governansnya ditakrifkan oleh     :

Program Pembangunan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu – UNDP (1997) sebagai: 

The exercise of economic, political and administrative authority to manage a country’s affairs at all levels. It comprises the mechanisms, processes and institutions through which citizens and groups articulate their interest, exercise their legal rights, meet their obligations and mediate their differences.

Antara nilai-nilainya ialah accountable, efisien, efektif, telus, amanah, responsif dan  equitable.

Manakala World Conference on Governance di Manila pada 1999, mendefinisikan

governans ialah:

“A system that is transparent, accountable, just, fair, democratic, participatory and

responsive to people’s needs”.[xi]

                                                                                                                                               Pengertian pemerintahan yang baik boleh   difahami dengan memperincikan bentuk pemerintahan yang buruk atau  gagal. Pemerintahan yang buruk mempunyai ciri-ciri berikut:

  1. Pemerintahan yang gagal secara terang-terang membedakan kepentingan diri atau khas dengan kepentingan umum. Antara   harta peribadi dengan harta   orang ramai. Kecenderungan berterusan memanfaatkan sumber harta  awam untuk kepentingan peribadi dan kroni.
  1. Pemerintahan yang tidak atau kurang berlandaskan undang-undang. Sebaliknya melaksanakan undang-undang secara arbitrary, malah melepaskan dirinya daripada perlaksanaan dan sanction hukum dan undang-undang itu sendiri.
  1. Pemerintah yang berhadapan dengan banyak halangan undang-undang, prosedur untuk pelaburan produktif  yang mendatangkan hasil asset dan Mudharabat.
  1. Pemerintah yang mempunyai senarai keutamaan bercanggah dengan keperluan pembangunan , mengamalkan budaya mensia-siakan sumber kekayaan yang ada dan menyalahgunakan sumber tersebut.
  1. Pemerintah yang berlandaskan tatacara sempit dan tertutup, sumber yang tidak telus dalam proses membuat keputusan secara umum atau dalam merangka polisi umum secara
  1. Pemerintah yang penuh dengan koruspsi dan   kuraptor; banyak instruments serta peluang menyebabkan orang terjebak ke arah  budaya korup.
  1. Pemerintah yang goyah keabsahan dan legitimacy, lemah leyakinan rakyat terhadap tindak tanduk pemerintahannya. Ini    menyebabkan banyak berlaku intimidasi, penangkapan penindasan, pembelengguan kebebasan, pencerobohan terhadap hak asasi manusia dan berkembangnya anarchy serta  budaya diktator.

Program  meraih pemerintahan yang baik dan  membanteras korupsi dan koruptordilakar oleh Bank Dunia melalui wujudnya kaedah dan tatacara yang telus, undang-undang atau akta yang dihormati oleh orang ramai dari kalangan elit pemerrintah yang telah diundi dalam pilihanraya yang berintegriti, adil, tuntas dan up-todate. Hal mana  menimbulkan keyakinan kepada  para pegawai kerajaa, orang ramai dan sector dalam dan luar Negara. Dengan demikian ekonomi negara menarik  pelabur asing dari luar  negara.

Terdapat tiga petunjuk penting bagi sesebuah pemerintahan yang baik seperti yang diajukan oleh golongan pakar. Iaitu parameter berikut:          

  1. Adanya dasar, undang-undang dan peraturan yang telus yang dikeluarkan oleh pehak berkuasa yang berwibawa dan berintegriti.
  1. Patuh dan tunduknya semua jabatan kerajaan dan bukan kerajaan terhadap dasar tersebut. Ia bukan hanya menjadi slogan politk tapi memang menjadi asas dan pegangan penjawat awam yang diawasi oleh pihak juri dimana   negara adalah pihak yang pertama menghormati dan mematuhinya.
  1. Tersebarnya persepsi umum yang baik ; menjamin keyakinan orang ramai terhadap integrity, perlaksanaan kaedah dan peraturan [xii]

Dalam Konteks politik  di negara kita sudah tentu reformasi politik Malaysia mempunyai                    berbagai peringkat ; seperti   peringkat elit yang memimpin  kerajaan, peringkat pegawai awam, peringkat parti pembangkang, peringkat politikus dan seterusnya.

Secara umum  terdapat tiga faktor utama yang mempengaruhi pembinaan negara seperti Malaysia iaitu faktor politik, ekonomi dan  sosial., Ini   diikuti dengan usaha memupuk ciri muafakat, memelihara dan melindungi hak semua warganegara Malaysia tanpa diskriminasi, pengurusan pilihanraya yang telus dan profesional, tidak menggunakan kaedah pengagihan   pengundi dalam kawasan pilihan raya yang tidak seimbang, perwakilan semua kaum dalam kabinet dan penyertaan semua jalur rakyat dalam Perkhidmatan Awam.dan seterusnya.

Tapi gambaran politik Malaysia yang dilanda krisis kini sangat kelam . Perdana Menteri memegang berbagai kementerian penting yang memungkin beliau berubah menjadi pemerintah kuku besi yang menghakis kuasa rakyat. David Pilling  columnist  Financial Time menulis:

Malaysia’s crisis is about the legitimacy of its institutions. To the extent that these were ever strong, they are now being badly compromised. Mr Najib has moved aside the attorney-general who was investigating his case. He has sacked his deputy prime minister for daring to suggest there was a case to answer. Four members of a committee co-ordinating a probe into 1MDB have been conveniently promoted, bringing that part of the investigation to a halt. Two newspapers have been suspended for running with the 1MDB story and the leader of the now-fractured opposition, Anwar Ibrahim, has been jailed for ­sodomy.[xiii]

 DSWA dalam kenyataan akhbar 19 Ogos 2015 menyebut mengenai politik Malaysia:

 “Di kala Malaysia bakal menyambut Hari Kemerdekaan yang ke-58 dan Hari Malaysia yang ke-52, senario politik terkini tanah air semakin membimbangkan. Kenaikan harga barang akibat GST yang membebankan, merudumnya nilai mata wang ringgit, hilangnya kepercayaan pelabur dalam dan luar negara, serta rasuah dan salahguna kuasa semakin menjadi-jadi.Pelbagai insiden juga telah berlaku termasuk rombakan, pemecatan, dan tangkapan individu-individu yang terlibat di dalam siasatan isu 1MDB dan dakwaan “derma” RM2.6 bilion yang dimasukkan ke akaun peribadi Perdana Menteri Dato’ Sri Najib Razak, yang terkini didakwa telah dikeluarkan sepenuhnya. Ada pihak yang berkata Malaysia bakal menjadi “negara gagal” (“failed state”) jika tidak diselamatkan, namun pada masa yang sama ada pihak berkepentingan yang bertungkus-lumus berusaha menggagalkan proses menyelamatkan Malaysia”.

Ura-ura untuk mengajukan undi tidak percaya di parlimen terhadap kerajaan di bawah pimpinan Perdana Menteri Malaysia hari ini telah berhadapan dengan pertuduhan serius sebagai usaha jenayah untuk menggulingkan kerajaan. Hal ini kemudiannya oleh bekas PM Malaysia Dr Mahadhir dengan mengatakan bahawa usha untuk mengemukakan undi tidak percaya itu sahaja sah dan dibenarkan dari segi undang-undang, malah amat wajar untuk menyelamatkan masa depan politik Malaysia hari ini . Beliau seperti dilaporkan oleh portal berita Malaysian Insider mengatakan:

 

“it was crucial that Najib be removed this way, as Barisan Nasional (BN) lawmakers were now “beholden” to the prime minister after receiving “lucrative posts” in the government from him. The BN MPs not awarded posts had turned around after short, closed-door talks and “appeals to greed”, said Dr Mahathir. He zeroed in on Barisan Nasional Backbenchers Club chairman Tan Sri Shahrir Samad, who recently said there was nothing wrong with receiving money from the party president. Dr Mahathir insisted that this was improper, adding that all donations in the past had been made to the party’s fund operated by the trustees. Dr Mahathir said it appeared that Najib was bribing leaders to gain their support, adding that the prime minister had previously said they should support him since they were receiving money from him. “He has corrupted Umno and those who accepted money from him support corruption in the party,” said Dr Mahathir. “Really, Najib has made Umno, the party that won independence for Malaysia, into a rotten and corrupt party. People are disgusted with Umno now.” He added there was now an attempt to intimidate BN lawmakers who supported the no-confidence vote by naming them publicly. “They are being accused of working with the opposition. This is a warning to other BN members not to support the no-confidence vote.

Ini bermakna dari sudut politik rakyat Malaysia berhadapan dengan liku-liku yang amat bahaya dan memerlukan kepimpinan yang lebih berintegriti dan cekap. Di sinilah peranan ulama dan cendikiwan amat mencabar dan dituntut oleh rakyat dalam mengurus politik Malaysia.

Dari sudut  ekonomi pula, walaupun dasar ekonomi sudah banyak berubah dari   Dasar Ekonomi Baru (DEB) yang sedikit sebanyak telah berjaya mengurangkan pengenalan kaum berdasarkan fungsi ekonomi dan secara tidak langsung menguatkan lagi hubungan perpaduan sesama kaum yang ada, namun perkembangan ekonomi kini sangat mencemaskan semua pihak. Nilai mata wang Malaysia yang terus merudum, kecenderungan pelabur luar untuk menarik pelaburan mereka ke negara lain, hutang negara yang semakin meningkat dengan kadar yang menakutkan semuanya memerlukan usaha untuk mengatasinya .

“Dari sudut sosial pula, Azizi Ismail (1997) menyatakan terdapat empat unsur penting yang mempengaruhi pembentukkan negara-bangsa Malaysia iaitu Rukun Negara, Dasar Pendidikan Kebangsaan, Dasar Kebudayaan Kebangsaan dan Bahasa Kebangsaan. Rukun Negara yang diisytiharkan pada 31 Ogos 1970 antara lain bercita-cita melahirkan masyarakat Malaysia yang bersikap terbuka terhadap pelbagai cara hidup rakyat pelbagai keturunan.”[xiv]

Dasar pembangunan masyakat Malaysia perlu diingkatkan dari segi falsafah,nilai-murni yang hendak dikembangkan, program dan amalan seni budaya yang positif perlu dikenalpasti dan disebar luas diperkukuh untuk meningkatkan integrity dan persefahaman di klangan rakyat. Pendekatan yang berhikmah kepada golongan minority yang berbagai bangsa dan keturunan agar mesra dan setrusnya menerima budaya umat hendaklah ditingkat dan dipelbagaikan.

Dalam kontek hidup bermasyarakat maka Islah  merujuk usaha mendamaikan pertikaian pada  peringkat micro untuk mendamaikan sahabat dan kaum kerabat    melalui :

  1. Tindakan Berterus-terang dengan perbincangan secara objektif                                                                                                                                            Para sahabat baginda golongan Ansar dan Muhajirin ketika bertikai mengenai siapa yang akan mengambil tampuk kekuasaan setelah Rasulullah wafat menggunakn pendekatan ini .

 

  1. Proses Istirdha’: iaitu dengan menurut kemahuannya dalam batas  tertentu untuk meraih kerelaan dan seterusnya  Baginda pernah berbuat demikian dengan katanya:“Siapa yang pernah aku terpukul belakangnya inilah belakangku pukullah. Siapa yng pernah   aku cerca maruahnya nah ini maruahku cercalah. Ini suatu usaha minta maaf , tasamuh di dunia sebelum hari perhitungan kelak di akhirat”

 

  1. Bersemuka dengan semangat damai dan tenang. Ia adalah menurut jejak Rasulullah yang menurut arahan Allah dalam Surah Syura ayat 40

 

وَجَزَاء سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِّثْلُهَا فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ لا يُحِبُّ الظَّالِمِين                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               Balasan keburukan adalah keburukan yang serupa. Akan tetapi siapa yang memaafkan   dan berbuat baik maka kepada Allahlah ganjarannya.Memang Allah tidak suka kepada manusia pelaku kezaliman.

Baginda telah berhadapan dengan berbagai kerenah dan perbuatan biadab dari kaumnya, dilempar dengan batu, dimaki, dihinasehpngga datang Malaikat penjaga Gunung di Mekah untuk menghempap kaumnya dengan gunung-gunung tersebut tapi baginda tetap sabar dan berkata:

“Aku masih menaruh harapan agar Allah lahirkan  dari tulang sulbi mereka manusia yang menyembah Allah dan tidak menyenguukannya”

Sebaliknya baginda mendoa  dan memohon Allah ampunkan mereka  :

اللهم اغفرقومي فانهم لا يعلمون

Ya Allah ampunkan dosa kaum ku, kerana mereka tidak berpengetahuan      

 

Kebaikan Mendamai dan mengislah hubungan kerabat dan sahabat handai:

  1. Meringankan beban hakim dan mahkamah melalui pengurangan kes yang perlu mereka adili. Persis seperti yang terungkap dalam sebuah syairArab

لو انصف الناس استراح القاضي   وبات كل عن اخيه راضي                                                                                         

  1. Mengurangkan beban sendiri dan pihak lawan . Penghakiman bukan suatu proses yang mudah. Ia memakan masa, wang, tenaga yang melelahkan.Sebab itu berdamai atau mendamaikan orang yang bertelingkah adalah suatu   jalan keluar.
  1. Merealisasi keadilan. Penyelesaian kes melalui kaedah berdamai di luar mahkamah kadang-kadang  lebih membawa keadilan dan disukai oleh orang yang mempunyai
  1. Memupuk kesedaran sosial di kalangan orang ramai. Usaha mendamai dan memulihkan hubungan yang retak dapat menautkan hubungan hati dan  meningkatkan kemesraan di kalangan dua pihak yang
  1. Meratakan kedamaian dan ketenteraman di kalangan individu dalam masyarakat.
  1. Mententeramkan hati orang yang bertelagah; termasuk keluarga dan sanak saudara mereka.

Penutup

Para ulama dan cendikiawan di dalam Politik Malaysia berperanan untuk meningkatkan kualiti umat, kualiti golongan elit para pemimpin politik, pemimpin masyarakat para pendakwah para pentadbir agar mereka  lebih bijaksana dan kreatif dalam menyelesaikan masalah umat dan Negara.

Umat tidak boleh dibiarkan dalam lingkungan sikap putus harap dan putus asa. Mereka harus dipimpin dengan semangat dan harapan baru serta kebergantungan kepada Allah dan ajaran RasulNya yang mesti difahami dengan keilmuan yang mendalam serta penafsiran yang jitu semasa dan menurut kaedah Usul serta Qawa’id Syar’iah yang menjawab segala persoalan dan perkembangan zaman.

Allah Berfirman dalam Surah Al Zumar ayat  17-18

وَالَّذِينَ اجْتَنَبُوا الطَّاغُوتَ أَن يَعْبُدُوهَا وَأَنَابُوا إِلَى اللَّهِ لَهُمُ الْبُشْرَى فَبَشِّرْ عِبَادِ

الَّذِينَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُونَ أَحْسَنَهُ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ هَدَاهُمُ اللَّهُ وَأُولَئِكَ هُمْ أُوْلُوا الأَلْبَابِ

Maksud: Untuk orang-orang yang menjauhi Taghut (sembahan selain Allah), dan kembali berinabah (merujuk dan mendakapi ajaran)Allah maka sampaikanlah berita gembira kepada mereka.  Iaitu kepada orang-orang yang mendengar nasihat lalu mengikuti apa yang terbaik di antaranya, mereka itulah orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan mereka itulah Ulul Albab (mempunyai akal yang kritis dan bijak).

                                           

[i] Lihat Tulisan bertajuk Konseptual Reformasi Pendidikan Islam dalam pautan berikut: http://www.academia.edu/8855973/KONSEPTUAN_REFORMASI_PENDIDIKAN_ISLAM

[ii] Saifuddin abdullah : http://www.saifuddinabdullah.com.my/ebook/kalau_saya_mahasiswa_2.pdf (halaman 42)

[iii] opcit

[iv] Abdul Kafi ,Isra’ Imran Ahmad “Daurul Qiyadah Fi Al Islah Al Siasi” Cet.1 Darussalam, Qaherah 2011.hal:170-171

[v] http://www.saifuddinabdullah.com.my/ebook/kalau_saya_mahasiswa_2.pdf     (halaman 41 )

[vi] Ibid:  hal: 172-173

[vii] Al Ghadhban,Mohammad Munir, Qaghaya Islamiah Mu’asirah Cet Pertama Darul Al Salam , Mesir , hal:42-43

[viii] Al Qaradhawi,Mohd Yusuf; Awlawiyat al Harakah Al Islamiah” Cet ke 4 , Maltabah Wahbah , Mesir 1992 ,hal: 155

[ix] Abdul Salam, Fateh Abdullah” Al Ta’adudiah Al Siasiah Wa Al Hizbiah Min Manzhur Islamiy.

http://www.islameiat.com/Pages/Subjects/Default.aspx?id=8745&cat_id=108

[x] ibid

[xi] Saifuddin abdullah Loc cit (hal 42)

[xii] Abdul Kafi ,Isra’ Imran Ahmad, op.cit hal:174-176

[xiii] Najib Razak has too much power for Malaysia’s good : http://www.msn.com/en-my/news/national/najib-razak-has-too-much-power-for-malaysia%e2%80%99s-good/ar-BBlSr6d?ocid=iehp

[xiv] http://negara-bangsa.blogspot.com/

 

,